Pelajaran Daripada Pernikahan


Alam pernikahan adalah sebuah proses kehidupan. Banyak perkara boleh dipelajari, banyak pengalaman boleh ditimba, banyak manfaat boleh diambil. Apabila berbicara soal nikah, memang fikiran selalu membayangkan yang indah, namun harus diingat bahawa langitpun tak sentiasa cerah.

Saya terpanggil untuk menulis dan berkongsi tentang beberapa pelajaran daripada sebuah pernikahan. Walaupun usia pernikahan masih segar (setelah genap 2 bulan hari ini), saya tetap ingin berkongsi. Semoga usaha untuk menyampaikan dalam bentuk penulisan akan membuatkan saya lebih matang, seterusnya memberi manfaat juga kepada para pembaca. Bagi yang akan bernikah, ini sebagai persediaan. Bagi yang sudah bernikah, ini sebagai tazkirah (peringatan). Jika kurang, harap ditambah. Jika salah, harap dibetulkan.

Pelajaran #1: Luruskan Niat

Niat adalah sebuah perkara pokok dalam kehidupan. Memandangkan pernikahan adalah salah sebuah proses kehidupan (bukan destinasi), maka niat juga harus diberi penekanan dalam sebuah pernikahan.

Tanya diri kita, kenapa kita ingin bernikah? Apakah sekadar memenuhi tuntutan keinginan biologi? Benar, pernikahan dapat memelihara kita dan meredakan keinginan hawa nafsu kerana ada jalan yang halal. Namun, jangan itu menjadi yang dikejar-kejar untuk dipuaskan. Jika itu yang kita inginkan, bernikahlah dengan sesiapa sahaja tanpa perlu menitik beratkan soal agama. Insya-Allah, keperluan biologi tubuh akan dipenuhi. Apatah lagi kalau yang cantik, gebu, hensem, comel. Namun, niat itu terlalu kecil dalam dunia pernikahan. Ada yang sudah bernikah namun masih berzina kerana tuntutan biologi ternyata tak dipenuhi pasangan.

Kita harus membuka horizon niat kita kepada sesuatu yang lebih besar mengikut acuan yang diletakkan oleh Allah. Niat untuk Ibadah. Ibadah itu menjangkaui seluruh aspek kehidupan. Demikian kita sering diingatkan akan ayat 56 Surah Adz-Dzaariyaat;

"Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepada-Ku."

Apabila menyebut tentang Ibadah, ia adalah sesuatu yang kita lakukan untuk Allah. Demi meraih keredhaan-Nya. Para suami harus memulakan malam pertama dengan meluruskan niat ini terhadap diri dan pasangannya. Jangan terlalu sinonimkan malam pertama dengan bercumbu-cumbuan. Sabar dulu, jangan terburu-buru. Perjelaskan dahulu perkara pokok dalam pernikahan, meluruskan niat untuk Ibadah. Insya-Allah, perjalanan pernikahan akan menjadi lebih barakah.

Bahkan, proses meluruskan niat ini harus sentiasa diulang-ulang dalam kehidupan berumahtangga. Mungkin ada masa kita akan dilanda konflik, kita luruskan kembali niat. Insya-Allah konflik akan lebih cepat berlalu pergi. Ada masa suami dilanda krisis kewangan, isteri meluruskan kembali niatnya, maka ia tidak akan merungut atau menyusahkan. Meluruskan niat untuk Ibadah memainkan peranan yang SANGAT BESAR dalam keharmonian rumahtangga. Ia mendatangkan Rahmat daripada Allah kepada rumahtangga yang kita bina.

Niat yang benar merupakan sebuah batu asas yang kukuh dalam rumahtangga. Tidak pernah terlambat untuk kita meluruskan niat, selagi nyawa dikandung badan dan belum sampai ke tenggorokan. Walaupun niat asal kita ternyata hanya berlegar sekitar keinginan duniawi, luruskan kembali agar kita sama-sama fokus meraih syurga dalam rumahtangga dan di akhirat sana. Alangkah indahnya jika suami dan isteri sama-sama punya tujuan yang besar, meraih redha Allah dan syurga yang kekal selama-lamanya.

Kecantikan akan pudar
kekayaan belum tentu kekal
kepuasan dunia terbatas
keinginan takkan semua tertunai
luruskan niat, pastikan benar
agar hidup tidak tersasar.

Wallahua'lam.

Comments

Popular posts from this blog

Bila Yang Dikejar Itu Dunia

Manusia Sengal

Begin with the end in mind