Posts

Showing posts from April, 2011

Mujahadah Mencari Redha Allah

Image
Orang-orang yang berjihad disebut Mujahid. Seorang Mujahid akan sentiasa mujahadah. Mujahadah ertinya bersungguh-sungguh, berazam, berusaha sehabis baik dengan mengerahkan seluruh potensi yang ada. Ia mudah disebut tapi tak mudah direalisasikan. Kerana itulah orang-orang yang berjihad benar-benar akan diberikan petunjuk oleh Allah atas kesungguhan dan keazaman yang dibuktikan dengan amal. Hanya orang-orang yang mujahadah dapat memahami erti kesabaran dan kesusahan. Tidak ada perjuangan tanpa mujahadah. Tidak ada mujahadah tanpa kesabaran.

Kita perlu bermujahadah dalam melaksanakan perintah Allah, juga bermujahadah dalam meninggalkan larangan-Nya. Apabila kita telah melaksanakan mujahadah yang benar, pasti kita akan diberikan petunjuk oleh Allah. Itulah janji Allah, Allah pasti bersama dengan orang-orang yang berbuat baik. Dalam kehidupan ini, terlalu banyak perkara yang memerlukan kita untuk memilih, dan jalan yang dibentangkan kepada kita tak semuanya enak dan mudah untuk dipilih. Di…

Selagi Ada Waktu...

Image
Bismillahirrahmaanirrahiim.

Lama sunggu rasanya tak menulis. Alhamdulillah, masih ada ruang dan kesempatan untuk berkongsi sebutir dua kata-kata. Saya mula menulis di blog ini, hampir sama waktunya dengan saya mula belajar di UIA Kuantan, sejak 2007. Cepat sekali rasanya waktu berlalu, sekarang dah 2011. Sedar tak sedar, dah dekat 4 tahun lamanya. Besok, insyaALLAH akan menduduki peperiksaan terakhir (jika tak ada yang gagal, hehe) untuk sepanjang tempoh pengajian ijazah di UIA Kuantan.

Bila melihat abang-abang senior yang dah graduate, yang dah bekerja atau sambung master, rasa muda lagi diri ni. Bila tengok pulak adik-adik yang baru semester 1 menduduki peperiksaan, rasa macam dah veteran pula. Kitaran hidup ini, begitulah...

Bila kita belum melalui sesuatu, kita rasa nak cepat je sampai. Bila kita dah melepasinya, kita rasa macam nak kembali balik kepada titik asal, kerana nak melakukan lebih baik daripada apa yang kita telah lakukan. Nak menebus segala kelalaian dan nak memperbaik…

Pasti Terjadi

Penantian
berapa lamapun ia
tetap akan tiba ke hujungnya
apabila yang dinanti, terjadi

Kejadian
betapa jauhpun ia
pasti berlaku
apabila telah ditentukan

Masa
bukan menidakkan ketentuan
baik singkat dan dekat
atau jauh berselirat

Berangan-angan
pada sesuatu yang belum pasti
selalu melalaikan hati
daripada sesuatu yang pasti terjadi

Kehancuran dunia
pengakhiran usia
perhitungan di sana
pasti terjadi

Sehingga kita pasti menempatinya
syurga atau neraka.

“Maka apabila mata terbelalak (ketakutan), dan apabila bulan telah hilang cahayanya, dan matahari dan bulan dikumpulkan, pada hari itu manusia berkata: “Ke mana tempat berlari?” sekali-kali tidak! Tidak ada tempat berlindung! Hanya kepada Tuhanmu sajalah pada hari itu tempat kembali.” (Al-Qiyaamah: 7-12)

Kemenangan Adalah Milik Allah

Kemenangan adalah milik Allah. Jika Dia belum mahu memberikannya kepada kita, maka kita takkan pernah memperolehnya. Kita selalu tertipu. Merasakan bahawa kemenangan itu milik kita, hak kita, bahawa dengan segala amal dan usaha yang kita lakukan, kita pasti menang. Sehinggakan kita terkeliru, tersilau mata. Memfokuskan kepada kemenangan, bukan pada amal dakwah yang berterusan.

Kita harus memahami realiti dakwah. Ia bersifat Robbani. Kita menyeru manusia kepada Allah, menegakkan hukum-hukum Allah. Dakwah ini bukan milik kita, ia adalah amanah. Amanah yang wajib kita sandarkan kepada-Nya. Apabila Dia menentukan bahawa sudah tiba masanya kita menang, maka pasti tidak ada yang dapat menghalang. Jika masih belum nampak bibit-bibit kemenangan, kita harus terus beramal dan berjihad tanpa sedikitpun meragui akan kehendak Allah.

Maka kemenangan, adalah sebuah anugerah Allah. Apabila Allah memberikannya kepada kita, itu bererti sudah selayaknya kita memperolehnya. Jika belum, ertinya kita belum…

Empati Terhadap Dakwah

Daripada begitu ramai Umat Islam yang berada di atas muka bumi ini, hanya sedikit sekali yang benar-benar memahami akan tuntutan untuk berdakwah. Sedikit pula daripada yang faham itu yang benar-benar menjadikan dakwah sebagai misi besar dalam hidupnya. Daripada golongan ini, ada yang tetap teguh dengan misinya dan bergelumang saban hari demi melaksanakan kewajipan tersebut, ada yang selalu lalai daripada tanggungjawabnya.

Kita, berada dalam golongan yang mana? Adakah kita merasa cukup dengan berpesan kepada teman-teman yang aktif berdakwah, “bagus kerja kalian ini, saya suka dan seronok tengok kalian menyeru orang ke arah kebaikan”, lantas kita berlalu menjalani hidup dengan penuh keselesaannya?

Allah tidak memerlukan simpati kita. Tanpa kita memberikan rasa simpati, Islam tetap akan dimenangkan. Allah pasti memilih golongan yang benar-benar qowi (kuat) untuk menggalas misi dakwah yang sifatnya berterusan sampai ke hari kiamat. Adapun golongan-golongan yang bersimpati, harus terus dib…

Awas Dengan Emosimu

Obsesi untuk mendapatkan sesuatu kadang membuatkan kita lupa menghargai apa yang ada di sisi kita. Janganlah kebendaan merosakkan kemanusiaan. Janganlah kerana seekor nyamuk yang tidak dapat kita bunuh, kita membakar kelambu yang selama ini menjaga kita tanpa sedikitpun memikirkan jasanya.

Luka yang ada di tangan kita selalu terasa lebih perit daripada luka yang tercalar di hati orang lain. Emosi yang menguasai diri selalu membuatkan kita gagal memahami emosi orang lain. Kita sering merasa hangatnya airmata di pipi sendiri, sehingga tak terlihat bergenangnya airmata di kelopak mata orang lain.

Wanita memerlukan perhatian, lelaki juga tak mahu disisihkan. Jika wanita memberi perhatian dengan turut menyatakan empati, lelaki memberi perhatian dengan nasihat dan memberikan pandangan yang lebih objektif. Mungkin juga sebaliknya. Ketika kita menuntut perhatian daripada orang lain, mungkin kala itu dia juga memerlukan perhatian. Cara seorang ibu dan seorang ayah memberi perhatian tentu tak s…