Posts

Showing posts from May, 2012

Melangkah Walau Payah

Image
Mahar sebuah kemanisan Semakin payah perjalanan, semakin manis kejayaan yang bakal dirasakan. Boleh jadi kemanisannya begitu signifikan sehinggakan kita lupa bahawa kita pernah melalui kepayahan sebelumnya. Mengharap pada sebuah perjalanan yang mudah selalu membuatkan kita kalah ketika kepayahan menjengah. Tujuan kita besar, matlamat kita hebat, namun langkah kita selalu tersekat kerana mengharapkan kejayaan yang dekat dengan perjalanan yang singkat. Keinginan untuk mencapai sesuatu yang kita yakini keutamaannya, harus sentiasa disertai kesanggupan menempuh segala kepayahan yang bakal muncul. Sang mentol lahir setelah begitu banyak siri kegagalan yang ditempuh Thomas Edison dalam upaya merealisasikannya. Namun, manisnya kejayaan beliau sampai boleh dikongsi dengan seluruh dunia. Nikmatnya ketika sampai di puncak gunung tak mungkin dirasai oleh orang-orang yang tidak cukup sabar menempuh keperitan mendaki. Ada satu ungkapan yang boleh kita renungkan, “it’s not only about the destination,…

Buatmu Para Pembina

Image
Walau segunung emas kumiliki takkan mampu kubalas jasa dan bakti
kerana engkau memberi
bukan untuk kubeli
Besarnya amanah engkau galas
segunung harapan engkau lunas
ditemani pengorbanan dan hempas pulas
mengukir kenangan yang membekas
bersama putaran masa berdetik pantas

Kejayaan membuatmu gembira
kegagalan mebuatmu turut merasa
ibarat petani gigih menyemai benih
rosaknya tuaian membuatmu sedih
Di sebalik derai tawa
kadang seka air mata
ada jiwa yang terbina
ada ilmu yang dicerna
ada cinta yang membunga
Aku takkan pernah lupa
pada kelembutan jiwa
pada keindahan kata
pada kejujuran cinta
yang penuh pesona
Sekalipun engkau derita di dunia
aku mendoakan untukmu SYURGA.
Kutujukan kepada semua pembina insan, pendiri tamadun kemanusiaan berlandaskan petunjuk Tuhan. Moga kalian diganjari pahala yang tidak putus-putus.
“Apabila mati anak Adam, terputus amalannya kecuali tiga perkara; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang mendoakan kepadanya.” (HR Muslim)

Kembara Manusia Di Alam Rahim

Image

Aku

Image
Aku tak tahu
dalam perjalananku mengenal diri
berapa hati yang telah kusakiti
sekalipun calarnya hanya segaris
atau mungkin terbelah terhiris
bahkan mungkin hancur habis

Aku tak tahu
berapa jiwa yang telah menangis
dalam pengembaraanku memahami hati
ketika aku harus menolak
dan aku harus berkata tidak
atau ketika aku keliru
memberi janji yang tak tentu

Aku tak tahu
siapa yang sedang tersiksa
menanti aku yang takkan tiba
atau aku yang pergi meninggalkan saja
bukan tak ingin melangkah ke sana
atau tak ingin sentiasa bersama
namun terbatas oleh cara
terbatas oleh matlamat dan cita-cita

Aku tak tahu
siapa yang sedang gembira
saat aku sakit menderita
dan siapa yang sedang bersedih
saat aku naik berjaya

Aku tak tahu
siapa yang sedang mengenangku sebagai wira
atau menyumpahku sebagai manusia durjana

Juga aku tak tahu..

Siapa lagi yang akan kusakiti tanpa sengaja
siapa lagi yang akan menangis tanpa kuduga
siapa lagi yang akan menderita sengsara
keranaku.

Aku yang dulu
memberikan aku beberapa …