Posts

Showing posts from 2013

Mereka Yang Beruntung Sekali

Image
Mereka pergi menunaikan janji
menerima jemputan khas Ilahi
dimuliakan di langit tinggi
dinanti-nanti para bidadari
meraih bahagia abadi
kepuasan sejati yang tak pernah dinikmati
mereka hidup dan tidak mati-mati
betapa untung tak terperi
betapa cemburunya rasa hati ini.
"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapat rezeki." (Ali 'Imran: 169) Ada yang simpati, empati
ada yang berdoa sepenuh hati
ada yang berhimpun untuk solidariti
ada yang jahil mencaci maki
ada yang lebat berhujah sana sini
tentang demokrasi dan demonstrasi
ada yang buat-buat tak peduli
asalkan diri sendiri cukup makan dan gaji.

Di sana ada pemimpin dunia yang nampak Islamis
bahkan ada pula Ulama' di institusi berprestij
tapi turut sama menggelar syuhada' sebagai terrorist
di sana ada pemimpin dunia yang nampak sekularis
tapi paling berani tampil mengecam habis penguasa bengis
ada pula singa yang kuat mengaum…

Jaulah Keimanan Yang Panjang

Kehidupan ini adalah sebuah jaulah (perjalanan) keimanan yang panjang. Jaulah dalam bahtera kehidupan yang berlayar di atas samudera dunia yang sentiasa terumbang-ambing. Seseorang yang berada dalam fasa puncak keimanan belum tentu dapat bertahan selamanya. Seseorang yang berada dalam fasa jauh di lembah kehinaan belum tentu berakhirnya di neraka. Mengaku beriman itu bukan pengakhiran perjalanan ini, tetapi ia permulaan kepada fasa cabaran yang semakin dahsyat dalam perjalanan. Kita jangan pernah tertipu dan selesa dengan keteguhan iman yang kita miliki sekarang, sehingga kita lalai dan terjerumus ke lembah kehinaan. Syaitan sentiasa mencari peluang untuk memperdayakan kita. Kita jangan pernah juga tertipu dengan besarnya dosa-dosa yang kita kerjakan, sehingga kita berputus asa dan terhalang daripada mendaki ke puncak kemuliaan. Allah sentiasa melapangkan tangan-Nya untuk menerima hamba-Nya yang kembali. Demikianlah hidup, manusia sentiasa diilhamkan akan dua perkara, fujuur dan taqwa…

Material Does Not Always Work

Image
The life horizon

Life worth more than materials achievements. It is not always about how much money do we have or how high our position is in the society. Not also about how many wives or children we have in our possession alone. Certificates, titles, properties, companies are not the reasons why we live.


If those things are the only indicators of a meaningful life, then those people without any of them might live an empty life ever. Undeniably, those material indicators might affect our life to some extent but not the goals of life. Truth be told, some (or most) people having those materials in their possession might not enjoy life as much as those who are not. To some extent, those who doesn't really possess all those things might live happier, healthier and longer. Materials does not always equal to happiness.
The current living society
In our current living society whereby materials parameter are being assessed seriously as indicators of success, our perspective of life has bec…

Tiba Saatnya Nanti

Image
Tak terbilang dalam hidup ini
urusan yang perlu masa untuk kita memahami
membuatkan kita tersentak ketika hakikatnya masuk ke hati
seolah-olah belum pernah kita mendengar
belum mampu kita hayati ketika pertama kali ia terjadi
sehinggalah hijab terbuka dan hikmah terungkai
pada saat yang DIA kehendaki
pada saat yang kita mampu merasai.

Ada tangisan yang tak kau mengerti punca
atau kau tahu tapi kau tidak memahami mengapa
haruskah ia ditangisi sedemikian rupa?
haruskah ia dirasai sampai ada linangan air mata?
Tidak kau mengerti
sehingga kau sendiri melalui dan merasai
melihat dan memahami hakikat
sehingga terbuka segala bungkusan hati
yang menutup perasaan yang tersimpan rapi.

Hari ini engkau melihat dia derita
sedang engkau tidak merasai peritnya
besok orang melihat engkau menangis
sedang mereka tidak memahami sengsaranya
demikianlah kitaran hidup yang berlangsung
sampai engkau pergi bertemu ILAHI
dalam dunia yang lebih misteri
lebih banyak yang belum pernah dialami.

Ah, panjang bicar…

Apa lagi yang belum kita laksanakan?

Kita harus mengenal diri dengan baik. Faham akan dari mana kita datang, ke mana akan kita tuju dan apa peranan yang harus kita laksanakan. Kefahaman kita akan tertonjol melalui tindakan kita. Jika kita salah memahami tujuan hidup, peranan kita dalam hidup, kita akan cenderung sentiasa tersilap langkah dalam kehidupan. Paling tidak, kita akan merasa betul melangkah di laluan yang salah.Ternyata manusia punya sangat banyak tanggungjawab pada hakikatnya. Banyak aspek yang harus diberikan perhatian. Terkadang kita tertumpu pada memenuhi sebahagian aspek dan menghabiskan banyak masa dan tenaga untuknya. Apatah lagi kalau ia hanya melibatkan aspek keperluan hidup yang tidak pernah selesai sehingga kita mengabaikan peranan pokok manusia diciptakan.Sebanyak manapun yang telah kita lakukan, lebih banyak sebenarnya yang belum kita laksanakan. Baik disebabkan oleh terhadnya kemampuan daripada apa juga sudut diri kita, atau kerana lalainya kita dengan kesibukan memenuhi keperluan atau kehendak hi…

Menerima hakikat diri

Kita adalah manusia yang bersifat lemah, penuh dengan kekurangan-kekurangan.seandainya Allah memaparkan segala kelemahan kita di hadapan manusia, nescaya kita tak akan mampu bertemu dengan mereka kerana malu yang tak tertanggung. Allah yang Maha Penyayang menutup kelemahan-kelemahan kita. Kita amat berharap Allah mengampuni segala kesalahan kita dan menutupnya juga di hari kebangkitan.Kesombongan akan menjadikan manusia hina, sebagaimana Firaun dan Qarun, atau Abu Jahal dan Abu Lahab. Mereka tidak mahu menerima hakikat manusia yang sentiasa harus bergantung kepada Allah. Jika kita mengikut rentak mereka, kita juga akan mengalami kesudahan yang sama.Rasulullah manusia mulia bahkan sebaik baik makhluk. Namun ketika masyarakat Thaif menolak dakwah dan menghalau baginda, baginda mengangkat tangan penuh khusyuk di hadapan Rabb mengadu akan kelemahan diri dan mengharap redha Ilahi. Kita, tidaklah lebih baik daripada Rasulullah, bahkan lebih patut mengharap redha kerana tiada jaminan akan sy…

Pelajaran Daripada Pernikahan 10 - Mengutamakan Proses, Bukan Natijah

Image
Kita terkadang terlalu fokus kepada sesebuah natijah. Natijah yang ideal. Jika natijah itu tidak kelihatan, kita akan punya banyak rungutan. Isteri tidak tahu menjaga hati suami, suami tak pandai urus kewangan, isteri tak pandai layan suami, suami tak sensitif dengan emosi isteri, isteri malas memasak. masing-masing selalu kecil hati dan terasa, masing-masing meletakkan sebuah natijah yang diinginkan daripada sebuah rumahtangga dan memaksakan pasangan untuk memenuhi kriteria yang dikehendaki, sekarang juga!

Proses itu lebih penting, kerana ia yang akan melahirkan sesebuah natijah dengan izin Allah. Rungutan tidak mengubah keadaan jika tidak disusuli dengan usaha membuat perbaikan. Di sinilah letaknya elemen saling membantu antara suami isteri, ke arah kebajikan dan taqwa. Membantu untuk sama-sama mencapai natijah yang sama-sama kehendaki. Saling membantu dalam suasana tarbawi dan suasana cinta yang suci.

Kadang-kadang, kita membandingkan rumahtangga kita dengan rumahtangga orang lain da…

BEZA

Manusia sinonim dengan perbezaan
baik dari utara ke selatan
atau kiri ke kanan

Jika ada dua yang berbeza
jangan dihukum salah satunya
persoalannya ialah kenapa berbeza
dan salahkah berbeza?

Berbeza bukan mesti bererti berpecah
Bersama bukan mesti bererti bersatu
kam fiinaa wa laisa minnaa - berapa ramai bersama kita bukan daripada kalangan kita
wa kam minnaa wa laisa fiinaa - berapa ramai daripada kalangan kita bukan bersama kita

Di mana letaknya adab ikhtilaf
jika semuanya sekepala?
di mana letak indahnya kepelbagaian
jika tiada lagi saling hormat dan cinta?

Takut kita disibukkan dengan berbezanya kiri dan kanan
sehingga terlalai daripada melangkah ke depan
takut kita sibuk menghitung perbezaan
sehingga lupa membangunkan keserasian.

Perbezaan
tidak selesai dengan cara pemaksaan
akhirnya berbalik kepada persoalan iman
berbalik kepada persoalan asas perjuangan
berbalik kepada duduk letak tujuan
dan dalam mana kefahaman.

Ayuh bakarkan bendera assobiyah
dan julang tinggi bendera Islam.

18…

Shollu 'Alan Nabiy

Oleh : K.H.Rahmat Abdullah

Apa yang kita fikirkan tentang seorang laki-laki berperangai amat mulia, yang lahir dan dibesarkan dicelah-celah kematian demi kematian orang-orang yang amat mengasihinya? Lahir dari rahim sejarah, ketika tak seorangpun mampu menguratkan keperibadian selain keperibadiannya sendiri. Ia produk ta’dib Rabbani (didikan Tuhan) yang menentang mentari dalam panasnya dan menggetarkan jutaan bibir dengan sebutan namanya, saat muaddzin mengumandangkan suara adzan.

Di rumahnya tak dijumpai perabot mahal. Ia akan makan di lantai seperti orang biasa, padahal raja-raja dunia iri terhadap kekekehan struktur masyarakat dan kesetiaan pengikutnya. Tak seorang pembantunya pun mengeluh pernah dipukul atau dikejutkan oleh pukulannya terhadap benda-benda rumah.

Dalam kesibukannya ia masih bertandang ke rumah puteri dan menantu tercintanya, Fatimah Azzahra dan Ali bin Abi Thalib. Fathimah merasakan kasih sayangnya tanpa membuatnya jadi manja dan hilang kemandirian. Saat Bani Makh…

Coretan Alam

Awan mengandung hujan
hidup terkandung ujian

Bukit meneguhkan bumi
iman meneguhkan hati

Hijau pohon mempesona
suci hati bercahaya

Kabus membuatkan jalan sukar
maksiat membuatkan hati gusar

Indah lukisan alam ini
ciptaan Yang Maha Suci.

22 Disember 2012, Lebuhraya LEKAS