Mereka Yang Beruntung Sekali

Mereka pergi menunaikan janji
menerima jemputan khas Ilahi
dimuliakan di langit tinggi
dinanti-nanti para bidadari
meraih bahagia abadi
kepuasan sejati yang tak pernah dinikmati
mereka hidup dan tidak mati-mati
betapa untung tak terperi
betapa cemburunya rasa hati ini.
"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapat rezeki." (Ali 'Imran: 169)
Ada yang simpati, empati
ada yang berdoa sepenuh hati
ada yang berhimpun untuk solidariti
ada yang jahil mencaci maki
ada yang lebat berhujah sana sini
tentang demokrasi dan demonstrasi
ada yang buat-buat tak peduli
asalkan diri sendiri cukup makan dan gaji.

Di sana ada pemimpin dunia yang nampak Islamis
bahkan ada pula Ulama' di institusi berprestij
tapi turut sama menggelar syuhada' sebagai terrorist
di sana ada pemimpin dunia yang nampak sekularis
tapi paling berani tampil mengecam habis penguasa bengis
ada pula singa yang kuat mengaum di sangkar tapi terdiam di rimba

Ketika dunia dengan sikapnya yang bervariasi...

Mereka telah pergi mendahului
meninggalkan darah suci di bumi para nabi
menjadi tinta melakar tamadun tinggi
meninggalkan jasad yang rentung terbakar
menjadi mahar untuk umat yang segar bugar
meninggalkan generasi yang teguh berdiri
tiada merubah janji, tiada berubah hati.
"Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu- nunggu dan mereka tidak merubah (janjinya)." (Al-Ahzaab: 23)
Kota Kairo menjadi saksi
bahawa mereka tidak kenal henti
berkumpul aman menentang as-sisi
menuntut keadilan dengan kembalinya Mursi
itulah dosa yang membuatkan mereka dibenci
dan dibantai bertubi-tubi

Merekapun pergi menunaikan janji
meninggalkan kita yang masih teruji
Apakah mereka rugi? Apakah mereka mati?
Apakah kita aman di sini? Aman di hati?

Sungai Nil mengalir menyampaikan pesan
pada tanah-tanah yang terjajah
bahawa darah syuhada' sedang tumpah mengairi
dan tanah ini akan subur lagi
hidup mekar atas siraman darah dan air mata
sebuah perjuangan dan pengorbanan suci.

Jika Allah mahu, Dia boleh datangkan banjir besar
yang menenggelamkan kaum yang zalim
atau mendatangkan guruh
yang mematikan manusia yang ingkar
atau mendatangkan gempa
yang menelan manusia yang alpa
namun Allah memberi tempoh masa
dalam rentang yang Dia kehendaki
ada yang Dia pilih menjadi syahid
ada yang Dia telanjangkan menjadi hina
ada yang Dia tinggikan menjadi mulia
terbongkarlah antara yang tulus dan yang pura-pura
Bilakah pertolongan Allah akan tiba?
Sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.
"Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat." (Al-Baqarah: 214)
Entah akal mana yang tidak mampu mengerti
dan hati kering mana yang tidak mampu merasai
adakah kekuasaan telah menguasai rasa
atau kekayaan telah mendakap naluri?

Dunia hanya membilang angka-angka yang dibahas media
di bumi Musa dan Harun AS, mereka membilang para syuhada'
membilang berapa ramai anak yang masih tinggal
membilang berapa ramai Ulama' yang masih bersama
betapa ramai jiwa yang pergi
betapa ramai manusia yang menangisi
Adakah mereka rugi? Adakah kita merasa aman di sini?
Adakah mereka terlalu awal? Atau kita yang tertinggal?

19 Ogos 2013
Buat saudara-saudaraku yang tercinta di bumi Mesir


Comments

Popular posts from this blog

Bila Yang Dikejar Itu Dunia

Manusia Sengal

Begin with the end in mind