Empati Terhadap Dakwah

Daripada begitu ramai Umat Islam yang berada di atas muka bumi ini, hanya sedikit sekali yang benar-benar memahami akan tuntutan untuk berdakwah. Sedikit pula daripada yang faham itu yang benar-benar menjadikan dakwah sebagai misi besar dalam hidupnya. Daripada golongan ini, ada yang tetap teguh dengan misinya dan bergelumang saban hari demi melaksanakan kewajipan tersebut, ada yang selalu lalai daripada tanggungjawabnya.

Kita, berada dalam golongan yang mana? Adakah kita merasa cukup dengan berpesan kepada teman-teman yang aktif berdakwah, “bagus kerja kalian ini, saya suka dan seronok tengok kalian menyeru orang ke arah kebaikan”, lantas kita berlalu menjalani hidup dengan penuh keselesaannya?

Allah tidak memerlukan simpati kita. Tanpa kita memberikan rasa simpati, Islam tetap akan dimenangkan. Allah pasti memilih golongan yang benar-benar qowi (kuat) untuk menggalas misi dakwah yang sifatnya berterusan sampai ke hari kiamat. Adapun golongan-golongan yang bersimpati, harus terus dibina agar mereka menjadi sebahagian daripada angkatan dakwah menuju Allah.

Tidak keterlaluan jika seseorang yang bersimpati terhadap dakwah, akan berlepas tangan daripada segala tugas-tugasnya. Namun, adalah keterlaluan jika seorang da’i yang memilih jalan dakwah, untuk sekadar merasa simpati tanpa ingin terlibat secara aktif dan bersungguh-sungguh. Ibarat sebuah permainan bola. Adalah wajar jika seorang peminat atau penonton hanya sekadar melihat dan memberikan komen-komennya terhadap sepak terjang yang berlangsung di dalam padang. Namun, adalah sesuatu yang sangat tidak boleh diterima apabila pemain yang berada di dalam padang memilih untuk berpeluk tubuh, membiarkan bola dikuasai musuh dan teman sepasukannya dibelasah sedang dia hanya mampu berkata, “kejar bola, kejar bola!”

Empati, sesuatu yang harus ada dalam diri sesiapa sahaja yang memilih jalan dakwah. Kita harus melihat kerja dakwah sebagai orang yang berada dalam wilayahnya, bukan di luar. Maka, apabila kita merasakan ada tugas dakwah yang harus dilaksanakan, kita segera bangun bersuara, “apa yang boleh saya bantu? Saya bersedia memberikan yang terbaik daripada apa yang saya ada!”

Rugilah orang yang mengabaikan sebuah anugerah yang telah Allah kurniakan kepadanya, menyandang misi dakwah yang ganjarannya tak bisa dinilai dengan apa saja.

Masihkah kalian mahu mengatakan, “Silakan lakukan tugas kalian, saya tidak ada kena mengena selama itu tidak terkait dengan kepentingan saya”.

Semoga Allah tidak memalingkan kita setelah Dia memberi hidayah, dan memberikan taufik kepada kita untuk bersama-sama menjadi tenteranya.

Kepada kalian, jundi (tentera) dakwah yang selalu suka bersimpati, atau bahkan suka diberikan simpati, apakah kalian yakin bahawa syurga itu adalah untuk kalian? Bekerjalah, Allah akan melihat kerja-kerja kita.

"...Maka tatkala mereka berpaling (dari kebenaran), Allah memalingkan hati mereka..." (As-Saff: 5)

Comments

Popular posts from this blog

Bila Yang Dikejar Itu Dunia

Manusia Sengal

Begin with the end in mind