Pemain dan Pengkritik

Setiap permainan ada gelanggang. Untuk bermain, kita harus masuk ke dalam gelanggang, merasa segala sepak terjang di dalamnya. Umpama bermain bola, kita harus berada di dalam gelanggang untuk dapat menjaringkan gol. Jika kita menjadi pengkritik, kita takkan menjulang piala kemenangan. Pasukan A melawan pasukan B, salah satu akan menang. Mungkinkah pengkritik menang? Pengkritik boleh mengulas sesuka hatinya tentang tindakan pemain, namun dia takkan pernah merasai apa yang dilalui pemain, selagi dia belum terjun ke dalam gelanggang menjadi pemain.

Gelanggang Kehidupan


Dalam kehidupan, banyak gelanggang yang ketandusan pemain, atau mungkin pengkritik yang ada lebih banyak daripada pemain. Mungkin itu berlaku dalam perlawanan bola sepak, biasa. Namun dalam kehidupan nyata, haruskah seperti itu? Jika dunia itu sendiri adalah gelanggang atau arena, maka kitalah pemain-pemain yang berada dalam gelanggang kehidupan. Apakah ertinya?

Kitalah Pemain

Ertinya status kita adalah pemain! We are all players! Segala sepak terjang dalam kehidupan ini akan kita lalui, bahkan harus kita lalui. Bagaimanakah agaknya keadaan apabila seorang pemain mempunyai mentaliti pengkritik? Seorang penjaga gol duduk saja dan mengkritik, lupa bahawa hakikatnya dia adalah seorang penjaga gol. Gawang gol terbiar. Perlawanan takkan terhenti. Penjaga gol terus mengkritik dan tidak menjaga gol. Maka terseksalah pemain-pemain yang serius dan bersungguh-sungguh bekerja, terbeban dan terhakislah potensi pemain pertahanan. hakikatnya, kita adalah pemain dalam gelanggang kehidupan. Jika kita tidak bekerja dan terus mengkritik, siapakah yang akan terbeban dan terseksa? Potensi siapakah yang kita sedang kikis? Itulah realiti.

Apakah Pilihan Kita?

Tidak tepat jika kita persoalkan sama ada kita ingin menjadi pemain atau pengkritik. Hakikatnya kita adalah pemain! Kita punya amanah dan tanggungjawab dalam melahirkan generasi yang soleh dan bertaqwa. Kita punya peranan dalam mempertahankan kebenaran dan menyebarkannya. Kitalah pemain dan pekerjanya. Itu termaktub dalam perjanjian yang telah kita buat dengan Allah.

Pilihan sebenarnya adalah sama ada kita ingin bekerja dengan serius dan bersungguh-sungguh atau ingin menjadi pekerja yang tidak bekerja dan memanipulasi potensi pekerja lain. Kerja itu adalah kerja kita. Berdakwah adalah kerja kita. Mengajak orang ke arah kebaikan dan mencegah kemungkaran adalah kewajipan kita. Bukan lagi persoalan kita perlu buat atau tidak, tetapi kita ingin buat atau tidak. Firman Allah:

“Dan tidaklah harus bagi orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan – apabila Allah dan RasulNya menetapkan keputusan mengenai sesuatu perkara – (tidaklah harus mereka) mempunyai hak memilih ketetapan sendiri mengenai urusan mereka. Dan sesiapa yang tidak taat kepada hukum Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah sesat dengan kesesatan yang jelas nyata”. (Al-Ahzab, 33:36)

Jika ditanya kepada kita “siapakah yang akan memperjuangkan agama Allah?” Apakah jawapan kita?

“Nahnu Ansharullaah!”

Comments

Popular posts from this blog

Bila Yang Dikejar Itu Dunia

Manusia Sengal

Begin with the end in mind