Perspektif Kehidupan

Hidup ini indah. Adakala keindahan itu dilindung mendung dan awan kelabu. Adakala keindahan bertambah seri disinari mentari. Keindahan dan kesayuan silih berganti dan kita sendiri tidak pasti. Adakala kita berkobar-kobar dan mengimpikan syurga, lantas kita merasakan hidup ini penuh erti dan penuh isi. Adakala kita merasa sangat lemah dan terbayang neraka, lalu merasakan hidup ini tiada harapan lagi dan kosong tak bermakna. Kita termenung sendiri, mencari erti di sebalik perhentian-perhentian dalam kehidupan.

Kita tidak memilih untuk dihidupkan, tapi kita boleh memilih untuk hidup sepenuh hati. Begitu juga kita tidak tahu bila akan mati, namun kita boleh membuat persediaan menghadapinya. Dalam hidup ini, tak semua yang kita ingini akan kita perolehi dan tak semua yang kita miliki akan kekal abadi menjadi milik kita. Semalam takkan datang lagi dan besok pula belum pasti. Apakah harus kita merasa terlalu risau tentang sesuatu yang belum pasti sehinggakan lupa mengisi kehidupan hari ini yang pasti? Kita sedang hidup dan itu adalah suatu kepastian. Besok belum pasti dan itu urusan Dia yang tahu segala.

Hidup di dunia sementara, itu pasti. Satu hari di dunia berakhir tanpa kita sempat berbuat segala-galanya. Jangan biarkan umur kita berakhir tanpa kita sempat bersedia berpindah ke alam yang kekal selama-lamanya. Pernah suatu masa kita belum muncul di dunia, dan akan tiba masanya kita meninggalkan dunia. Persoalannya untuk apa kita dibawa ke dunia dan untuk apa pula nanti kita pergi darinya? Kita sendiri tidak pasti bila saatnya kita tersedar bahawa kita sedang hidup di dunia. Benarlah gambaran Al-Quran bahawa hidup kita di dunia ini hanya sepetang. Kita akan rasakan betapa singkatnya ia tatkala kita dibangkitkan di akhirat. Sedarkah kita?


“Telah semakin dekat hari perhitungan amal manusia sedang mereka dalam keadaan lalai (dengan dunia) dan berpaling (dari akhirat)” (Al-Anbiyaa’ : 1)

Beruntunglah orang yang mengisi kehidupan dunia ini dengan sehabis baik kerana ada yang lebih baik menanti dalam kehidupan selepas dunia. Rugilah orang yang mensia-siakan kehidupan dunia kerana di sana menanti seksa selama-lamanya. Beruntunglah orang yang melihat dunia daripada perspektif pencipta kerana apa yang digambarkan sudah tentu menepati tujuan penciptaan. Rugilah orang yang memandang dunia dengan kaca mata nafsu kerana ia pasti terpesong daripada hala tuju.

Perspektif kehidupan ini digambarkan dalam Al-Quran dan dicontohi ke dalam kehidupan melalui As-Sunnah. Sungguh benar sabda Rasul bahawa tidak akan sesat orang yang berpegang kepada kedua-dua elemen yang menjadi dasar kepada kesejahteraan hidup di sini dan di sana.

Jika kita ingin hidup seperti mana yang kita kehendaki, bukan sepertimana yang Dia kehendaki, ciptalah satu bumi khusus untuk kita sendiri yang hanya kita berhak meletakkan aturan di dalamnya. Mampukah kita?

Jika tidak mampu, Percayalah bahawa perspektif kehidupan yang paling tepat adalah daripada Dia yang menciptakan kehidupan ini…

Comments

Popular posts from this blog

Bila Yang Dikejar Itu Dunia

Manusia Sengal

Begin with the end in mind