Berapa Ramai Orang Yang Hidupnya Sia-sia


Genap sudah usiaku 28 tahun. Hampir separuh umur kalau dianggar berdasarkan rata-rata umur manusia iaitu 60-an. Namun, siapa pula yang menjamin bahawa usia pasti berakhir pada sekitar 60-an? Bila-bila masa sahaja usia ini akan menemui titik hujungnya, noktah. Bahkan di ketika ini, ramai juga temanku di sekolah dan universiti yang telah pergi. Ada yang sakit, lalu bertemu ajalnya. Ada yang lemas di sungai, lalu bertemu ajalnya. Ada yang kemalangan di jalan raya, lalu bertemu ajalnya. Bahkan ada juga yang hilang bersama MH370 dan tidak tahu nasibnya. Ada yang sebaya denganku, ada yang lebih muda dan ada yang lebih tua sedikit. Pokoknya, semuanya pergi secara TIBA-TIBA.

Usia bukan hanya angka yang menunjukkan tempoh masa, tetapi ia juga adalah penanda akan pengalaman hidup yang telah semakin bertambah. Seiring bertambahnya pengalaman hidup (Baca: semakin tua), adakah bertambah juga kematangan hidup? Begitu juga seiring jelasnya garis takdir yang telah berlalu, adakah bertambah jelas juga tujuan yang dituju? Hidup ini adalah tentang penghayatan akan setiap detik yang berlalu, bukan sekadar pertambahan angka usia kita setiap tahun. Bukan sekadar umur biologi, tetapi juga umur intelektual, spiritual dan emosi.

Ketika di bangku sekolah, aku ingin segera menjengah ke alam universiti. Ketika di universiti, aku ingin segera menjengah ke alam kerjaya yang stabil dan rumahtangga yang penuh cinta. Kini aku sudah punya dua cahaya mata, mahu segera ke manakah lagi aku ini? Adakah aku ingin segera bertemu Tuhan? Atau hanya sibuk melalui fasa demi fasa sebelum ajal? Demikianlah hidup di dunia, Allah memberikan kepada kita satu ayat yang padat untuk menjelaskan kitarannya:

"Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya." (Al-Hadiid: 20)

Demikianlah semua orang akan melalui fasa demi fasa dalam hidupnya. Setiap fasa ada urusan besar tersendiri yang menyibukkan kita. Namun belum pasti semua orang akan melalui semua fasa. Semua orang akan menemui ajalnya, itu pasti, tanpa mengira fasa. Setiap fasa yang sedang kita sedang tempuhi adalah persiapan untuk kita melalui fasa yang seterusnya. Bagi setiap fasa hidup akan ada pengalaman baru yang akan kita lalui, ada guru baru yang akan kita temui, ada perspektif baru yang akan kita dapatkan tentang hidup.

Ada satu ungkapan, "we are not going to live long enough to commit all mistakes, so learn from others' mistakes". Ada benarnya, aku harus terus belajar daripada mereka yang berpengalaman.

Aku juga punya cita-cita. Jika di sekolah dulu, selalunya cita-cita satu sahaja bagi setiap orang. Nak jadi doktor, peguam, pensyarah, doktor gigi dan sebagainya. Seolah-olah cita-cita itu cuma terbatas pada bidang pekerjaan dan tentang apa yang ingin kita dapatkan atau raih. Masih ingat lagi ketika sekolah rendah, aku ingin menjadi seorang tentera untuk berbakti kepada negara. Itulah jawapan yang aku berikan kepada guru yang me'nangkap'ku kerana berlari-lari di dalam surau. Sejak itu, 'cita-cita' berubah-ubah, macam-macam aku nak jadi. Sampai sekarang pun sama.

Hakikatnya apabila semakin dewasa, cita-cita semakin banyak aspeknya. Baik dalam kerjaya, dalam rumahtangga, dan dalam hidup umumnya. Dan perspektif juga berubah daripada kemahuan untuk mendapatkan atau meraih sesuatu kepada keinginan untuk memberikan dan menyumbang sesuatu. Kalau dulu ingin mendapatkan isteri yang baik, sekarang ingin menjadi suami yang baik. Masih banyak cita-cita yang perlu di'upgrade' agar mempunyai nilai yang lebih besar daripada sekadar kepentingan sendiri.

Semakin bertambah usia juga, aku semakin kenal sikap dan perwatakan sendiri. Kata orang, semakin kita mengenali seseorang dengan lebih dekat, semakin banyak kelemahannya yang akan kita temui. Begitu pula aku, semakin banyak kelemahan yang aku sedari ada dalam diri. Jadi aku belajar untuk bertoleransi dengan kelemahan diriku sebagai manusia dan cuba untuk menjadikan ia sebagai batu loncatan untuk menjadi lebih baik dalam hidup. Banyak kesilapan yang telah kulakukan dan banyak kegagalan yang telah aku alami, namun aku harus terus memberi ruang dan peluang untuk aku berubah dan menjadi lebih kuat dan matang.

Jika aku tidak memberi peluang dan memaafkan diri sendiri, siapa lagi?

Terima kasih jika kalian masih terus membaca. Sebenarnya dah lama aku tidak menulis. Bila aku menulis, aku sebenarnya sedang berinteraksi dengan akal dan emosiku sendiri. Mudah-mudahan apa yang aku fikirkan dan rasakan dapat aku sajikan dalam bentuk penulisan yang boleh dihadamkan dan dimanfaatkan oleh orang lain.

Memandangkan hidup ini adalah sebuah proses pembelajaran yang berterusan sehingga ajal tiba, maka sudah tentu juga banyak kesalahan yang telah aku lakukan sepanjang proses untuk belajar tersebut. Ada perkara yang kita belajar dengan easy way, ada perkara yang kita belajar dengan hard way. Maka pastinya ramai orang yang telah aku sakiti, dan ramai pula orang yang telah terlibat secara langsung ataupun tidak mengajar aku akan erti hidup ini.

Kepada sesiapa yang pernah aku sakiti, maafkanlah aku. Kepada sesiapa yang telah mengajarkan aku pelajaran hidup, terima kasih banyak aku ucapkan. Manusia sepertiku tidak akan mampu membalas segala jasa manusia lain. Allah yang telah menciptakan aku dan kalian sahaja yang mampu memuaskan segala kehendak dan keperluan.

Hidup ini adalah sebuah rantaian, kita bukan manusia pertama yang pernah hidup, dan belum tentu juga yang terakhir. Laluilah ia dengan penuh kesedaran, laluilah ia dengan penuh penghayatan.

Comments

Popular posts from this blog

Bila Yang Dikejar Itu Dunia

Manusia Sengal

Begin with the end in mind