Pelajaran Daripada Pernikahan 12 - Dia Adalah Yang Terbaik Buatmu

Jika kita mencari yang sempurna, kita tak akan pernah berjumpa kerana kesempurnaan bukan sifat manusia. Jika kita mencari yang kekal, kita akan menyesal kerana perubahan adalah sesuatu yang tak dapat disangkal.

Begitu juga dalam berumahtangga. Ketika kita telah sama-sama menerima akad untuk menjadi suami isteri yang sah, itulah ketetapan takdir yang jelas untuk kita. Wajib bagi kita untuk mengimani takdir yang baik mahupun yang buruk. Kita telah dipertemukan dan ditetapkan jodohnya, maka tak perlu lagi kita berpusing-pusing mencari yang lain yang lebih baik pada perkiraan kita. Mungkin ada lagi yang lebih baik, tetapi itu bukanlah yang terbaik untuk kita.

Syaitan tak akan pernah tenang apabila kita tenang bersama pasangan. Ia akan datang daripada segenap sudut untuk memesongkan kita daripada apa yang seharusnya kita buat. Ada masa ia akan membisikkan agar kita membandingkan kecantikan atau ketampanan pasangan kita dengan orang lain. Pada masa yang lain ia membisikkan rasa penyesalan atas pilihan yang telah kita buat. Apa yang paling penting adalah ia tak akan pernah berhenti sehingga ke akhir hayat kita.

Maka kita harus sentiasa muhasabah tentang niat. Syaitan sukar menembusi hati orang yang ikhlas. Muhasabah tentang nikmat. Syaitan paling benci orang yang bersyukur. Muhasabah tentang asas kita berumahtangga. Syaitan selalu menjanjikan kita akan khayalan yang menipu.

Cinta yang membuak-buak di awal pernikahan atau pra-pernikahan sahaja tidak cukup untuk survival sebuah rumahtangga. Berapa ramai yang kata orang cinta bagai nak rak sebelum bernikah tetapi ternyata terpisah jua. Berapa ramai pula yang tidak pernah kenal dengan baik sebelum nikah tetapi kekal hingga ke akhir hayat. Rasa tanggungjawab terhadap sebuah amanah yang diberikan bahkan lebih utama untuk membuatkan kita melaksanakan kewajipan yang sepatutnya.

Pasangan kita adalah yang terbaik buat kita, kerana ia adalah sebuah amanah yang ada di depan mata. Ia adalah peluang terbaik untuk kita menunaikan amanah kita. Sebuah perkara yang berat yang akan menentukan tempat tinggal kita di akhirat sana. Sebagaimana Rasul telah berpesan, yang terbaik di kalangan kita adalah yang terbaik terhadap ahlinya. Allah dan Rasul menjanjikan ganjaran yang besar bagi mereka yang menunaikan amanah yang terbaik terhadap pasangan dan rumahtangga, terhadap anak-anak, terhadap keluarga.

Paradigma ini perlu dikuatkan dalam diri kita, bahawa pasangan kita adalah yang terbaik buat kita. Keyakinan inilah yang akan meredam banyak prasangka-prasangka tidak baik terhadap ketentuan takdir. Keyakinan ini akan meredam keinginan-keinginan yang di luar daripada kewajipan kita. Keyakinan ini akan membuatkan kita sentiasa menghargai setiap detik kita bersama, setiap liku yang kita lalu. Membuatkan kita menutup ruang-ruang perbandingan antara pasangan kita dan orang lain dalam sudut manapun. Membuatkan kita menerima pasangan seadanya dan bersyukur sebaiknya.

Itulah ketenangan. Bahawa kita menerima apa yang ada pada pasangan kita dan tidak menuntut yang berlebihan. Bahawa kita melalui hidup bersama orang yang terbaik yang Allah datangkan untuk kita, menemani setiap langkah kehidupan. Mereka adalah pakaianmu, dan kalian adalah pakaian bagi mereka. Isteri-isterimu adalah ladang bagimu, datangilah ia sebagaimana yang kamu kehendaki dan utamakanlah yang lebih baik bagimu. Jagalah dirimu dan ahli keluargamu daripada api neraka.

Comments

Popular posts from this blog

Bila Yang Dikejar Itu Dunia

Manusia Sengal

Begin with the end in mind