Adakah Kita Bersedia?




"Apakah manusia mengira, bahawa Kami tidak akan mengumpulkan (kembali) tulang belulangnya? (Bahkan) Kami mampu menyusun (kembali) jari jemarinya dengan sempurna. Tetapi manusia hendak membuat maksiat terus menerus. Dia bertanya, "Bilakah hari Kiamat itu?"" (Al-Qiyaamah: 3-6)

Masanya pasti tiba, tanpa ada keraguan padanya. Masa ketika ibu-ibu yang mengandung keguguran kerana dahsyatnya suasana. masa ketika saudara mara tak lagi saling mengenal kerana masing-masing sibuk menyelamatkan diri sendiri. Masa yang digambarkan di dalam Al-Quran dengan gambaran-gambaran dahsyat yang menggerunkan, yang tidak pernah dilalui oleh sesiapapun. Jika gambarannya pun sedemikian dahsyat, tentu realitinya lebih dahsyat!

"Maka apabila mata terbelalak (ketakutan), dan bulanpun telah hilang cahayanya, lalu matahari dan bulan dikumpulkan, pada hari itu manusia berkata, "ke mana tempat lari". Tidak! Tidak ada tempat berlindung! Hanya kepada Tuhanmu tempat kembali pada hari itu." (Al-Qiyaamah: 7-12)

Persoalannya bukan bila, tetapi adakah kita sudah bersedia? Ia pasti datang, secara tiba-tiba. Janji Allah itu benar, peristiwa yang digambarkan bakal terjadi juga benar-benar akan terjadi, sama ada kita masih hidup atau sudah meninggal nanti.

Dalam hadis diriwayatkan Anas, bahawa seorang lelaki datang menemui Nabi SAW lalu dia berkata, "Wahai Rasulullah, bilakah akan berlaku hari kiamat?" Jawab Baginda: "Apakah yang sudah engkau sediakan untuk menghadapi hari kiamat?" Jawab lelaki itu: "Aku tidak bersedia menghadapinya dengan banyak melakukan sembahyang, berpuasa (puasa sunat) atau bersedekah, tetapi aku amat kasih akan Allah dan Rasul-Nya." Maka sabda Baginda: "Engkau akan bersama dengan yang engkau kasihi"." (Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Abu Daud dan Tirmizi)

Demikianlah nabi mengajarkan kita. Bukan persoalan bila yang harus kita risaukan, tetapi persoalan apakah persediaan kita.

Persoalan lain yang perlu kita lontarkan kepada diri kita, adakah kita sanggup untuk meninggalkan dunia ini? Hakikatnya hanya kita yang tahu. Kita terlalu terikat dengan apa yang ada di dunia. Rumah, kereta, isteri dan anak-anak, pangkat dan nama. Sanggupkah kita berpisah daripada semua itu? Kemudian, kita lontarkan pula sebuah persoalan lagi, adakah kita sebenarnya sedang bersedia untuk bertemu Allah?

 "Tidak! Bahkan kamu mencintai kehidupan dunia, dan mengabaikan kehidupan akhirat." (Al-Qiyaamah: 20-12)

Jika dihitung segala amal yang kita lakukan, luluskah kita untuk menempati syurga?

Jika dihitung segala dosa yang kita kerjakan, selamatkah kita daripada azab neraka?

Kita harus sentiasa bersedia di sebalik segala ketidakpastian ini. Kita sering berhempas pulas mencari rezeki untuk menampung kehidupan dunia yang sementara ini, namun lupa membuat persediaan rapi demi kehidupan akhirat yang kekal abadi. Ya, bekerja untuk akhirat harus lebih dahsyat daripada mencari penghidupan dunia. Dalam hati kita, yang manakah lebih utama? Dalam amal seharian kita, yang manakah mendominasi?

"Sedangkan kamu memilih kehidupan dunia. Pahadal kehidupan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal." (Al-A'la: 16-17)

Jangan kita lalai akan akhirat dan tidak membuat persediaan menujunya. Kesenangan yang sedang kita rasakan tidak akan kekal. Jangan berpuashati dengan nikmat sementara di dunia ini. Ia akan hilang, secara tiba-tiba.

“Bagaimana boleh aku berasa tenteram dan tenang, sementara Malaikat Israfil telah meletakkan trumpet ke dalam mulutnya, menumpukan perhatian dan memusatkan pendengarannya sambil menunggu perintah untuk meniupnya.” (Hadis riwayat Tirmidzi, dinilai sahih oleh Al-Albani)

Al-Quran dan Hadith menceritakan kepada kita kisah benar tentang kiamat yang pasti berlaku, dan Al-Quran dan Hadith juga menjadi sumber inspirasi tertinggi dalam kita melakukan persediaan menujunya. Bacalah dan tekunilah. Ayuh menuju ke sawah amal yang terbentang luas, sedangkan petaninya masih asyik terlena.

Wallahua'lam.

Comments

Popular posts from this blog

Bila Yang Dikejar Itu Dunia

Manusia Sengal

Begin with the end in mind