Al-Quran Adalah Sumber Tertinggi


Bismillaahirrahmaanirrahiim.

"Katakanlah (wahai Muhammad): Al-Quran itu diturunkan oleh Ruhul Qudus (Jibril) dari Tuhanmu dengan cara yang sungguh layak dan berhikmat, untuk meneguhkan iman orang-orang yang beriman, dan untuk menjadi hidayah petunjuk serta berita yang mengembirakan bagi orang-orang Islam." (An-Nahl: 102)

"Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa" (Al-Baqarah: 2)

Dua ayat di atas memberikan penjelasan bahawa Al-Quran ini adalah sumber keteguhan orang-orang beriman, petunjuk bagi mereka yang hendak bertaqwa. Ketika ia tidak lagi menjadi sumber kekuatan dan petunjuk yang menghidupkan dan memberi arah tuju kehidupan, maka yang perlu dipersoalkan adalah keimanan dan ketaqwaan kita.

Bukan, bukan ada salahnya pada kitab Al-Quran yang mulia. Al-Quran yang kita baca hari ini adalah Al-Quran yang sama dibaca oleh Rasulullah SAW dan para sahabat. Namun impaknya berbeza. Besarnya perubahan yang dibawa oleh Al-Quran terhadap kehidupan mereka nampaknya tidak tercermin dalam kehidupan kita hari ini. Al-Quran yang menghidupkan generasi awal yang menerima penurunannya kelihatan tidak benar-benar menghidupkan generasi kita. Sekali lagi, bukan salahnya pada Al-Quran yang mulia.

Mereka menjadikan Al-Quran sebagai acuan bagi segenap aspek kehidupan. Lalu terbentuklah akhlak, pemikiran dan perasaan yang mengikut apa yang diajarkan Al-Quran. Generasi kita pula hidup mengikut hawa nafsu, lalu mengambil Al-Quran mengikut kesesuaian apa yang ingin kita rasai, fikirkan dan lakukan. Lalu jadilah ayat-ayat Al-Quran hanya menjadi tempelan pada aspek-aspek kehidupan kita, sekadar diambil sesetengah untuk disesuaikan dengan apa yang kita nak. Diambil menjadi dalil penguat kepada pidato kita yang berdegar-degar. Diambil menjadi tangkal pelindung daripada kita mendapat sial sedangkan makna ayat pun tidak difahami. Diambil menjadi hiasan-hiasan dinding yang mempesonakan. Semoga Allah memelihara kita daripada pemesongan arah dan tujuan.

Seharusnya kita menyedari bahawa Al-Quran itu adalah kalam Ilahi, yang bersifat tinggi. Bukan kerana perbuatan kita meninggi-ninggikan atau meletakkannya di rak yang tinggi, tetapi kerana ia adalah kalam Pencipta yang memang hakikatnya tinggi. Sekalipun kita meremehkan, merendah-merendahkan, mengabaikan dan tidak berusaha meninggikan, ia tetap tinggi. Namun, kita yang zalim ketika merendah-rendahkan Al-Quran yang bersifat tinggi. Dan pastinya kelak kita akan direndahkan di akhirat.

"Kejadian hari kiamat itu merendahkan (golongan yang ingkar), dan meninggikan (golongan yang taat)." (Al-Waaqi'ah: 3)

Kita harus menjadikan Al-Quran sebagai sumber tertinggi dalam segenap aspek kehidupan. Sebelum bertanya apa perasaan kita tentang sesuatu perkara, tanya dahulu apa yang Al-Quran ajarkan untuk menghadapi perkara tersebut. Selagimana kita masih sentiasa merujuk kepada logik akal dan pandangan-pandangan kita yang mengikut hawa nafsu, kita belum benar-benar meletakkan Al-Quran itu tertinggi dan pada tempat selayaknya dalam kehidupan.

Bagaimana mungkin kita akan menghayati ketinggian Al-Quran dan selanjutnya meletakkannya di hadapan sebelum apa jua sumber-sumber lain, sedangkan membacanya pun jarang-jarang? Marilah kita mendekati Al-Quran dan menjadikannya sumber tertinggi kehidupan. Lazimkan pembacaan, kemudian biasakan membaca terjemahan-terjemahan ayat-ayat-Nya. Setelah itu mampu kita lazimkan, jangan berhenti di situ. Bacalah tafsir-tafsir yang memberikan penjelasan daripada ayat-ayat tersebut dan bawalah kepada pengamalan kehidupan. Ya, setiap individu harus melakukannya secara praktikal! Bukan sekadar sedap mendengar bacaan-bacaan qari ketika musabaqah Al-Quran atau pertandingan-pertandingan melagukan Al-Quran. Bukan sekadar merasa cukup dengan menggantungkan ayat-ayat-Nya di dinding-dinding rumah.

Ketika Bilal bertahan disiksa dengan siksaan yang dahsyat, Al-Quran itu belum lengkap diturunkan. Ketika Mush'ab Umayr syahid di Medan Uhud, Al-Quran belum lengkap diturunkan. Banyak lagi kita mendengar kisah-kisah yang menggambarkan kekuatan jiwa, ketinggian akhlak dan kejelasan fikrah yang lahir daripada penghayatan Al-Quran, sekalipun penurunnya belum lengkap. Ternyata, kefahaman dan penghayatan yang mendalam itu adalah kunci utama kepada perubahan diri kita mengikut acuan Al-Quran, bukan berapa banyak ayat yang kita hafal daripadanya. Bukankah Al-Quran yang ada pada kita sekarang sudah lengkap secara keseluruhannya? Kita harus berusaha melahirkan orang-orang yang faqih di samping haafiz Al-Quran.

Al-Quran tidak mengubah peribadi kita dengan kita hanya menghiaskannya di dinding-dinding, menyedapkan lagu-lagu bacaan, membawanya ke mana-mana di dalam beg dan kenderaan, meletakkannya di rak tertinggi di rumah, menulisnya dengan khat yang paling cantik. Namun, perubahan yang dibawa Al-Quran adalah melalui kefahaman dan penghayatan yang mendalam, pengamalan yang konsisten dalam segenap aspek kehidupan. Prosesnya tentu bertahap dan tak akan berjaya tanpa usaha yang serius dan berterusan.

Pencipta kita memberikan suatu panduan lengkap kehidupan, namun kita tidak berusaha memahami dan mengamalkannya. Lalu, kita katakan yang Dia tidak memberi petunjuk dan mengabaikan kita dalam hidup ini. Tatkala itu, adakah kita menjadi hamba seperti yang selayaknya?

Semoga Allah merahmati kita dan mempermudah jalan bagi kita untuk beramal dengan petunjuk Al-Quran.

Wallahua'lam.

Comments

Popular posts from this blog

Bila Yang Dikejar Itu Dunia

Manusia Sengal

Begin with the end in mind