Islamiyyah Qobla Jam'iyyah

Hari ini saya membaca sebuah post di sebuah group di Facebook mengajak untuk sama-sama kembali kepada menghormati sesama pergerakan Islam. Tiba-tiba dalam bahagian komennya, para commentator sibuk bercerita tentang jemaah ini sebegini, jemaah itu sebegitu. Ada yang bertanya ingin tahu, ada yang membuat statement provokasi. Takut pula kita saling fitnah memfitnah sesama aktivis dakwah. Kalaupun kita bijak memberikan ulasan-ulasan kepada organisasi atau individu tertentu, berhati-hatilah sebelum berbicara.

Wahai kaum muslimin yang kucintai semuanya, sesungguhnya rasailah bahawa kita bertanggungjawab mewujudkan sebuah jemaah Islam yang dinaungi di bawah satu khalifah. Kita inginkan semua Muslim berada di bawah naungan Jemaah tersebut, yang belum terealisasi. Yang ada hari ini adalah Jemaah daripada kalangan muslimin, Bukan sebuah jemaah muslim yang bersatu semuanya di bawah satu khalifah. Letakkanlah Islamiyah Qobla Jam'iyyah. Menjadikan perjuangan islam itu diangkat lebih tinggi daripada nama-nama harakah. Harakah-harakah yang dinamakan sekalipun dengan nama JEMAAH ISLAM, pun belum menjadikannya satu-satunya yang benar dan menidakkan usaha pergerakan-pergerakan lain. Yang penting bukan hanya namanya, namun apa yang dinamakan.

Wahai kaum muslimin keseluruhannya, bertaqwalah kepada Allah. Tidak sempurna iman sebelum kita mencintai saudara kita sepertimana kita mencintai diri kita sendiri.

Dalam pergerakan manapun kalian berada, bersungguh-sungguhlah membina diri dan mengajak orang lain untuk sama-sama kita merealisasikan lahirnya semula khilafah Islam yang telah runtuh pada 1924. Yakinlah, jika kita ikhlas berjuang, dan bersungguh-sungguh mencari dan mempertahankan kebenaran, Allah pasti menemukan titik temu bagi kita semua. Kalau kita memang belum dapat berjalan bersama, janganlah saling menjatuhkan dan saling menolak ke belakang. Berlumba-lumbalah menuju ampunan Allah dan pembuktian amal yang hanya ditujukan untuk Allah.

Saling mencintailah, saling mendoakan, saling bersangka baik dan saling berlapang dada. Sekalipun kita merasakan jemaah/pergerakan kita yang terbaik, dan benar-benar yakin dengannya, jangan sekali-kali mencaci dan merendahkan mana-mana pergerakan.

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka..." (Al-Hujuraat: 11)

Tanyalah diri kita, berapa ramai orang-orang yang masih sendiri, yang tidak ingin bergabung dalam kerja berjemaah, yang telah kita tarik masuk bersama-sama berjuang untuk Islam? Sedangkan mereka yang memilih bersendirian ini lebih mudah diterkam 'serigala' yang kelaparan.

Jelaskan matlamat perjuangan kita, menuju Allah dan kerana Allah. Yang kita serukan adalah kepada Allah, bukan kepada jemaah-jemaah. Adapun kerja jemaah itu memang perlu sebagai platform menuju terbentuknya khilafah. Bergabunglah dalam perjuangan mana-mana jemaah yang kalian yakini jalannya akan menuju kepada matlamat, dan bersungguh-sungguhlah berjuang dan berkorban.

Sama-sama kita doakan Allah memilih kita menjadi benteng-benteng agama ini, dan tidak menarik balik hidayah yang dianugerahkan ke dalam hati-hati kita. Bentuklah seramai mungkin tentera-tentera agama Allah, mulakan dengan diri sendiri.

Wallahua'lam.

Comments

Popular posts from this blog

Bila Yang Dikejar Itu Dunia

Manusia Sengal

Begin with the end in mind